makanan khas filipina

makanan khas filipina

Puso adalah kue beras puso makanan asal Filipina yang direbut dalam anyaman daun tropis dan digantung selama dua hari hingga tiga jam agar daun dan kue beras menyerap dengan sempurna. Puso kemudian disajikan dengan penambahan bumbu gurih atau manis.
Merujuk pada cara memasak dan menghidangkan nasi pada daun anyaman, dan dengan itu tidak merujuk kepada resipi tertentu. Ini sebenarnya boleh merujuk kepada pelbagai cara penyediaan beras, mulai dari biasa, gurih atau manis. Apapun, semuanya adalah kantung tenunan di mana nasi ke dalam dan dimasak dengan mendidih. Pus dibezakan dengan hidangan Filipina lain yang dibungkus seperti kejam, binalot, dan pastil, kerana yang terakhir menggunakan daun yang hanya melilit makanan dan melipat atau merusakkan.

Cara Penyajian Puso:

Merujuk pada cara memasak dan menghidangkan nasi pada daun anyaman, dan dengan itu tidak merujuk kepada resipi tertentu. Ini sebenarnya boleh merujuk kepada pelbagai cara penyediaan beras, mulai dari biasa, gurih atau manis. Apapun, semuanya adalah kantung tenunan di mana nasi ke dalam dan dimasak dengan mendidih. Pus dibezakan dengan hidangan Filipina lain yang dibungkus seperti kejam, binalot, dan pastil, kerana yang terakhir menggunakan daun yang hanya melilit makanan dan melipat atau merusakkan. Pus, sebaliknya, menggunakan daun tenunan yang rumit sebagai kantung.

Puso Makanan Tradisional:

Secara tradisional disediakan sebagai cara membungkus nasi untuk perjalanan dan dimakan dipegang di tangan sambil berdiri, biasanya dipasangkan dengan daging atau makanan laut yang dimasak di lidi (biasanya satti atau “barbeku”). Masih dimakan dengan cara ini dari penjual makanan jalanan (pungko-pungko). Di tempat makan, biasanya dipotong-potong dan disajikan di atas pinggan sebagai ganti nasi biasanya.

Budaya Puso

Pus pernah menjadi budaya penting di kalangan orang Filipina pra-Hispanik sebagai persembahan kepada diwata semangat dan sebagai lanjutan dari kemahiran seperti tenun di kalangan wanita. Ini berkaitan dengan acara kerana biasanya disajikan semasa acara keagamaan, terutama variasi tenunan yang lebih kompleks. Ini masih digunakan dalam ritual di beberapa kawasan di Filipina hari ini, walaupun ritual itu sendiri telah dikristiankan. Begitu juga, ia tetap penting dari segi budaya Orang Filipina beragama Islam, di mana ia menjadi simbolik dari Hari Raya kenduri.

Hidangan pengganti nasi

Pus berkaitan dengan hidangan yang serupa dengan yang lain penternakan padi Orang Austronesia budaya. Terutamanya Orang Malaysia dan Bahasa Indonesia ketupat. Walaupun terbatas pada bentuk berlian dan ditenun secara berbeda.